• AGEN BOLA DAN SABUNG AYAM ONLINE

  • SUPPORT PALING OKE
  • PIN Blackberry Messenger PIN BBM: D3D535F9
  • ID Wechat ID Line WECHAT & LINE OKE303
  • Yahoo ID Messenger YM CS.OKE303
  • WhatsApp dan SMS WHATSAPP +85511811753
  • PIN Blackberry Messenger PIN BBM: D3D535F9
  • ID Wechat ID Line WECHAT & LINE OKE303
  • Yahoo ID Messenger YM CS.OKE303
  • WhatsApp dan SMS WHATSAPP +85511811753

Fakta Mengejutkan Tentang Seks dan Pernikahan di Dunia Kuno

Published 24/12/2016 Tags: , , , , , , ,

fakta-mengejutkan-tentang-seks-dan-pernikahan-di-dunia-kuno

Bandar Bola Sbobet – Apa yang dianggap normal pada hari ini mungkin telah dilihat sebagai mengejutkan atau aneh di masa lalu. Hal ini berlaku untuk banyak aspek dari kehidupan sehari-hari, termasuk kebiasaan berhubungan seks dan mengenai pernikahan. Berikut ini adalah serangkaian fakta mengejutkan tentang kehidupan seksual dan perkawinan di dunia kuno.

Madu dan merica untuk Meningkatkan Kesenangan
Yunani kuno memiliki sejumlah ramuan dimaksudkan untuk meningkatkan kinerja seksual. Salah satu dari ramuan itu dimaksudkan untuk menjadikan ereksi tahan lama dengan cara mengolesi penis dengan campuran madu dan merica bubuk.

Naskah kuno lainnya, masih dari Yunani menceritakan: “giling abu sisa pembakaran ekor rusa, dan kemudian buat pasta dari bubuk tersebut dengan menambahkan anggur”. Selanjutnya olesi penis dengan campuran ini, keinginan untuk berhubungan seks akan tinggi.

fakta-mengejutkan-tentang-seks-dan-pernikahan-di-dunia-kuno
Orang-orang Yunani juga menggunakan tanaman India tidak diketahui yang jenis apa, yang menyebabkan ereksi kuat setelah digosokan ke alat kelamin. Beberapa laki-laki Yunani mengklaim bahwa di bawah pengaruh tanaman ini mereka mencapai klimaks seksual hingga 12 kali, sementara beberapa orang India mengklaim bahwa mereka mencapai klimaks 70 kali. Dalam rangka untuk menghilangkan efek dari ramuan ini, seseorang akan tuangkan minyak zaitun ke alat kelamin.

Mengatur Pernikahan dalam Pasar Lelang dan Pentingnya Keperawanan
Meskipun perjodohan adalah praktek budaya yang diterima untuk beberapa budaya saat ini, perlu dicatat bahwa beberapa cara kuno tentang praktik ini juga terjadi. Misalnya, perjodohan adalah praktek umum di Mesopotamia Kuno dan serikat berupa kontrak hukum antara dua keluarga. Juga, pasangan tidak pernah bertemu sebelum upacara pernikahan.

Di Sumeria dan Babilonia, pernikahan itu hanya dilihat sebagai cara untuk memastikan prokreasi. Oleh karena itu perkawinan dipandang sebagai upaya mempertahankan kelangsungan dan keharmonisan masyarakat. Ini tidak ada hubungannya dengan kebahagiaan pribadi dari pasangan yang terlibat. Roma juga membuat pengaturan perkawinan. Inilah aturan pertama di dunia tentang hukum perkawinan.
2-fakta-mengejutkan-tentang-seks-dan-pernikahan-di-dunia-kuno

The Babel Marriage Market’ oleh Edwin Long

Dalam “Histories” karya Herodotus berbicara tentang keberadaan pasar perkawinan di mana perempuan muda dijual ke pria yang mencari seorang istri. Hal ini terjadi setahun sekali di desa-desa Babel (Babilonia) kuno.

Pada “lelang pengantin” ini banyak wanita muda yang memenuhi syarat untuk menikah yang berkumpul di depan sekelompok orang yang sedang mencari seorang istri. Masing-masing dari perempuan yang dijual kepada penawar tertinggi. Orang kaya berkompetisi untuk mendapatkan yang paling cantik dari wanita muda dan wanita terjelek diserahkan kepada rakyat jelata – yang tidak bisa menawar wanita yang cantik.

Di zaman kuno, aturan pernikahan lebih ketat bagi perempuan. Di Israel kuno, misalnya, perempuan harus perawan sebelum menikah. Di sisi lain, pria tidak harus masih perjaka ketika menjadi suami. Juga, jika seorang pria yang menuduh istrinya tidak perawan pada saat pernikahan, ia menghadapi risiko dilempari batu sampai mati. Jika tuduhan itu dibantah, laki-laki itu hanya dicambuk atau dipaksa untuk membayar biaya atas tuduhnya.

BACA JUGA: Terungkap !! Rahasia Unik di Balik Layar Film Porno Dunia 

Praktek prostitusi untuk menenangkan para Dewa
Prostitusi laki-laki secara luas diterima di masyarakat Yunani dan Romawi. Di Athena, pendapatan dari pelacur laki-laki dan perempuan dikenakan pajak. Oleh karena itu, kegiatan ini benar-benar diatur resmi oleh negara.

Ketika datang ke pelacur laki-laki, sebagian besar klien juga laki-laki (pasangan sejenis). Namun, meskipun prostitusi laki-laki adalah legal secara hukum, seorang pria melakukan layanan untuk uang (bila minta bayaran), maka hak sipilnya akan dihapus. Ia dilarang dari berbagai aspek kehidupan masyarakat dan tidak bisa berfungsi sebagai hakim juga tidak ia diizinkan untuk berbicara di parlemen. Akibatnya, mayoritas pelacur laki-laki adalah budak atau warga asing.

Di Babel (Babilon) kuno, ada kebiasaan bahwa semua wanita harus melakukan tugas suci untuk Dewi Mylitta. Ini adalah bentuk prostitusi sakral yang melibatkan wanita. Ia akan pergi ke kuil suci dewi Mylitta dan melakukan hubungan seks dengan orang asing dalam pertukaran untuk mendapatkan bayaran. Dalam “Histories” karya Herodotus menggambarkan bagaimana perempuan “terus memasuki dan meninggalkan tempat ini. Setiap kali seorang wanita datang ke sini dan duduk, dia mungkin tidak kembali ke rumah sampai salah satu dari orang-orang asing melemparkan perak ke pangkuannya dan telah melakukan hubungan seks dengan laki-laki di luar tempat suci “.

Pendapatan yang didedikasikan untuk dewi Mylitta, sementara wanita cantik yang melakukan kewajiban mereka cukup cepat, perempuan kurang menarik harus menunggu lebih lama, kadang-kadang bahkan bertahun-tahun.

Beberapa kota Romawi kuno memiliki patung Dewa Priapus dengan penis yang sedang ereksi. patung-patung ini ditempatkan di pasar untuk mencegah pelanggaran. Dewa dikatakan menyusup sebagai hukuman yang mengakibatkan penyakit seksual parah – pada siapa saja: wanita, laki-laki, anak-anak, tua atau muda.
fakta-mengejutkan-tentang-seks-dan-pernikahan-di-dunia-kuno
Priapus digambarkan dengan atribut Mercury dalam fresco ditemukan di Pompeii, antara 89 SM dan 79 AD, Museum Arkeologi Nasional Naples

Hingga Kematian.
Di Mesopotamia kuno, “Kode Hammurabi” atau Undang-undang Hammurabi, menganggap perzinahan sebagai kejahatan dan akn menerima dihukum mati bagi pelakunya. Di Roma, Undang-Undang Julian pada perzinahan menyatakan bahwa seorang wanita tertangkap dalam perselingkuhan bisa dibunuh – dan yang memutuskan itu adalah ayahnya sendiri.

Di Athena, perzinahan adalah pelanggaran serius yang pada awalnya dihukum mati. Kemudian, membunuh pezina diganti dengan denda dan penghinaan publik.

Di India kuno, ada praktik yang disebut “Sati”. Hal ini didasarkan pada keyakinan bahwa seorang janda tidak berhak untuk melanjutkan hidup setelah suaminya meninggal. Oleh karena itu, janda harus melompat di atas tumpukan kayu (api kremasi -pembakaran jenazah) suaminya dan ia dibakar hidup-hidup. Dalam versi lain dari praktek yang sama, janda itu dikubur hidup-hidup di samping jenazah mendiang suaminya.