• AGEN BOLA DAN SABUNG AYAM ONLINE

  • SUPPORT PALING OKE
  • PIN Blackberry Messenger PIN BBM: D3D535F9
  • ID Wechat ID Line WECHAT & LINE OKE303
  • Yahoo ID Messenger YM CS.OKE303
  • WhatsApp dan SMS WHATSAPP +85511811753
  • PIN Blackberry Messenger PIN BBM: D3D535F9
  • ID Wechat ID Line WECHAT & LINE OKE303
  • Yahoo ID Messenger YM CS.OKE303
  • WhatsApp dan SMS WHATSAPP +85511811753

Jose Mourinho Diplomatik Setelah Kontroversial Janji Wasit

Published 16/10/2016 Tags: ,

Oke303 – Jose Mourinho telah bergabung dengan paduan suara kritik seputar penunjukan Anthony Taylor untuk wasit pertandingan Manchester United di Liverpool pada hari Senin.

Taylor lahir di Wythenshawe, selatan Manchester, dan masih tinggal dekat dengan Old Trafford, dan omelan dari keluhan dari Merseyside itu diperbesar oleh mantan kepala wasit Keith Hackett beberapa hari yang lalu ketika dia menggambarkan situasi itu sebagai “tidak adil”. Mourinho tidak begitu blak-blakan, bahkan ia berusaha untuk bersikap diplomatis ketika subjek dibesarkan, tetapi ia percaya bahwa antara pengangkatan asli dan protes tak terelakkan resmi telah diletakkan di bawah tekanan yang tidak perlu.
Wasit Anthony Taylor bisa melakukan tanpa komentar whistlers abu-abu tua,
mantan pejabat bising telah ditambahkan ke kesulitan lokal wasit yang Manchester kelahiran tetapi penggemar Altrincham mengambil alih dari perjalanan United ke Liverpool.

“Saya pikir Taylor adalah wasit yang sangat baik tetapi karena tekanan seperti sedang memakaikan Dia saya pikir itu akan sulit baginya untuk memiliki kinerja yang sangat baik di Anfield,” kata manajer United. “Saya tidak benar-benar ingin mengatakan terlalu banyak lagi tentang masalah ini. Saya memiliki pandangan saya tapi saya telah belajar pelajaran, jika Anda ingin menyebutnya itu, oleh dihukum begitu banyak kali untuk kata-kata saya tentang wasit. ”

Jika Mourinho adalah karakter direformasi, dia mengklaim hal yang sama dapat dikatakan dari timnya. Tidak perlu untuk mengingatkan pemain untuk menjaga kepala mereka di atmosfer Anfield, ia menganggap, karena Amerika telah profesional Model sepanjang musim. “Rekor disiplin kami benar-benar, benar-benar baik,” kata Mourinho. “Kami tidak memiliki masalah semacam itu sama sekali. Kami adalah tim yang bermain dengan disiplin, kita mengikuti semua petunjuk yang kami terima dalam pertemuan dengan Liga Premier dan wasit. Kami tidak menekan wasit di lapangan dan kami berperilaku di touchline. disiplin adalah titik kami sangat nyaman dengan, pertandingan Senin akan menjadi kunjungan pertama Mourinho ke Anfield bertugas Manchester United, meskipun apa yang selalu surat hari merah di kalender Sir Alex Ferguson mungkin tidak menonjol begitu jelas bagi seorang manajer yang telah membuat kebiasaan terlibat dalam beberapa terbesar persaingan sepak bola di seluruh Eropa. Ferguson terkenal bertugas mengetuk Liverpool dari mereka bertengger, setelah semua, dan misi yang telah berhasil dicapai pada saat Mourinho mulai mengumpulkan gelar di sepak bola Inggris.

“Bagi saya, bermain melawan Liverpool bermain melawan klub besar lain, dan saya selalu menikmati itu,” kata Mourinho. “Ketika saya berada di Madrid, saya ingin bermain melawan Barcelona, Atletico dan Valencia. Di Inter, saya ingin bermain melawan Milan, melawan Juventus dan Roma. Ketika saya berada di Chelsea, saya menikmati bermain melawan Manchester United, Arsenal dan Liverpool, semua klub besar di negeri ini. Anda selalu ingin menguji diri terhadap lawan besar dan Liverpool adalah lawan yang besar. ”

Sementara Mourinho membantah mengkonsumsi kepuasan pribadi dari mengalahkan Liverpool, ia tampak memendam dendam untuk waktu yang lama setelah Luis GarcĂ­a “hantu tujuan” yang mengirim tim Rafa Benitez untuk final Liga Champions pada tahun 2005 dengan biaya Chelsea, dan tampaknya sangat menikmati kesempatan slip terkenal Steven Gerrard pada tahun 2014, ketika sisi Brendan Rodgers ‘yang penantang gelar tak terduga sampai dipukuli di rumah oleh Chelsea sangat termotivasi yang oleh tahap musim ini tidak ada untuk bermain.

“Saya merayakan kemenangan karena apa yang terjadi di penumpukan untuk pertandingan,” kata Mourinho, tidak sepenuhnya meyakinkan. “Kami memiliki Liga Champions semifinal datang pada hari Selasa, jadi tentu kami ingin bermain pada hari Sabtu, tapi kami diberitahu bahwa kami harus bermain pada hari Minggu. Kami harus bermain pada hari Minggu dan Atletico Madrid [lawan semifinal Chelsea] memainkan pertandingan liga mereka pada Jumat malam. Perasaan sebelum pertandingan [adalah] bahwa Liverpool akan menjadi juara, karena kami pergi ke sana dengan tim pemain yang tidak akan bermain melawan Atletico. Semua orang sedang menunggu sesuatu yang berbeda dari apa yang terjadi, tapi dalam sepakbola hal-hal tidak selalu berubah seperti yang Anda harapkan. “